Inspirasi Pernikahan di Masa PPKM

Menikah adalah salah satu sunah yang ada dalam Islam. Niat baik ini akan lebih baik kalau dilaksanakan dengan baik, tentunya sudah direncanakan dengan baik sejak jauh-jauh hari. Begitu juga dengan kerabat saya yang beberapa waktu yang lalu menikah. 

Tapi siapa sangka kalau bertepatan dengan Hari H, pemerintah malah memberlakukan aturan ketat untuk berkerumun. Pengalaman saya menghadiri pernikahan kerabat ini mungkin bisa menjadi inspirasi bagi yang lain. 



Sebetulnya rencana pernikahan ini sudah sejak awal tahun, dan dipilihlah "hari baik"-nya. Tidak ada yang menyangka pemerintah akan memberlakukan PPKM dengan aturan yang sangat ketat. 



Lamaran
Acara lamaran ini memang direncanakan sebagai acara keluarga saja, kedua belah pihak calon mempelai pria dan wanita. Ternyata Sang Calon ini berasal dari keluarga besar, sehingga yang hadir tidak cuma orang tua saja, namun juga kakak-kakak, adik, ipar-ipar dan keponakannya. Sedangkan dari pihak kami hanya satu mobil saja. 

Kebetulan rumah orang tuanya ini cukup besar dengan halaman luas, mobil langsung masuk ke halaman, tidak di pinggir jalan, pagar ditutup rapat. Acaranya sendiri di dalam ruang keluarga, rumah bagian dalam. 

Setelah lamaran diterima dan menentukan Hari H, kami makan bersama dengan cara prasmanan. Lega rasanya, tinggal membereskan administrasi ke KUA dan menanti hari pernikahan. 


Ijab Kabul
Pada hari yang ditentukan, ternyata PPKM diperpanjang. Syarat tambahan untuk daftar menikah adalah surat vaksin. Petugas KUA juga memberikan beberapa aba-aba: 
  1. Pelaksanaan ijab-kabul harus di rumah 
  2. Yang hadir dalam pelaksanaan ijab-kabul paling banyak 10 orang, termasuk petugas KUA 
  3. Harus menjaga protokol kesehatan
Pernikahan pun berlokasi di rumah Calon Pengantin Wanita. Kami datang memakai dua mobil, keluarga pengiring dan Sang Calon Pengantin, dia menyetir sendiri tanpa sopir. 

Sesampainya di tempat acara, ternyata keluarga yang hadir di sana hanya beberapa orang saja, berada di dalam rumah. Kami dan petugas KUA serta beberapa orang teman Calon Pengantin menunggu di teras dengan bangku berjarak, tanpa tenda, tanpa mengundang tetangga. Di depan pagar rumah disediakan air galon dan cabun untuk cuci tangan, hand sanitizer spray, medical mask dan sarung tangan karet. 

Kedua mempelai didandani full makeup lengkap dengan baju pengantin, namun tidak ada hiasan dinding dan pelaminan.  Di ruang tamu hanya disediakan karpet dan meja lantai untuk tempat ijab-kabul. 

Tidak ada kata sambutan atau upacara lainnya. Tanpa mengurangi rasa khidmat dan sakral, setelah semua siap langsung pelaksanaan ijab-kabul, alhamdulillah sah! 

Hanya sekitar 30 menit, setelah itu dibagikan nasi kotak, lalu semua tamu pulang tanpa makan bersama. 



Kesimpulan
Beberapa kali menghadiri pernikahan teman, bahkan saudara dekat sekalipun, rasanya selalu riuh. Dan di masa PPKM seperti sekarang sepertinya aturan ketat ini malah menyederhanakan keriuhan tanpa mengurangi kesakralan sebuah pernikahan. 

Setelah masa PPKM ini kelar, dan bahkan saat pandemik ini musnah, kiranya pernikahan seperti ini bisa diterapkan oleh para calon pengantin, tentu akan lebih baik, IMO. Namun ya kembali lagi ke pertimbangan keluarga masing-masing tentunya. 












Next Post Previous Post
32 Comments
  • Wiwid Nurwidayati
    Wiwid Nurwidayati July 29, 2021 at 11:13 PM

    Klo ada pernikahan pas ppkm, jadi lebih sederhana memang ya..

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com July 29, 2021 at 11:42 PM

      Betul kak, jadi mirip pengajian biasa

  • Kyndaerim
    Kyndaerim August 7, 2021 at 7:18 AM

    Tapi memang harusnya nikah itu nggak usah mewah2 deh, hihi.. PPKM membawa berkah

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 8, 2021 at 5:46 AM

      Setuju!

  • Akarui Cha
    Akarui Cha August 12, 2021 at 6:26 AM

    Saya malah merasa, acara pernikahan yang digelar di masa PPKM jadi terasa lebih khidmat dan dekat, walau hanya secara sederhana saja. Kelak akan jadi pengalaman berkesan bagi kedua mempelai.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:16 AM

      Nah

  • Phai Yunita S Wijaya
    Phai Yunita S Wijaya August 12, 2021 at 7:18 AM

    Saya ngalamin pas nikahan adik kandung saya kayak gini juga kak, cuma bedanya ada pelaminan minimalis lah didalam ruangan. Lebih khidmat dan intimate menurutku. Dan tentunya budgetnya jadi lebih efisien, bisa dipakai untuk kebutuhan pasca menikah.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:17 AM

      Wow. Semoga adiknya sakinah selalu ya kak

  • Nurrahmah Widyawati
    Nurrahmah Widyawati August 12, 2021 at 7:35 AM

    Tapi nggak dipungkiri setiap orang punya preferensi event pernikahannya masing2. Kadang yg pingin meriah juga ada, karena kolega, rekan, dan teman2nya banyak. Ingin silaturahmi bersama.

    Yang paling penting harus sesuai kemampuan wkwkwk soalnya kadang ada gengsi juga.

    Makanya menikah pas ppkm juga ada sisi positifnya. Karena mau gamau hrs digelar minimalis terbatas ;) jadi ga mubazir dan sesuai kemampua aja jadinya.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:17 AM

      Betul. Setuju!

  • Hamimeha
    Hamimeha August 12, 2021 at 11:26 AM

    adikku juga menikah setahun yang lalu mbak, saat musim corona ini. awalnya kami juga khawatir. sebab pemerintah baru saja melakukan lockdownkan?

    tapi hikmahnya memang jadinya jauh lebih sederhana tanpa mengurangi kesakralan pernikahan. aku melihat dekorasi danperayaan yang minimalis membuat pernikahannya jadi khitmat.

    beberapa teman juga pakai zoom dan ig live untuk menyiarkan walimahtul ursy nya bebrapa kali aku mengikuti acara teman yang nikah di masa pandemi ini

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:18 AM

      Wow selain simple juga kreatif ya!

  • Reni Susanti
    Reni Susanti August 12, 2021 at 1:32 PM

    Konsep pernikahan pandemi ini sebenarnya wedding dream aku lho. Terasa sederhana, khidmat dan intimate. Tapi sayangnya 3 tahun lalu kondisi normal, orang tua kurang setuju. Ya sudah ikut kata orang tua aja.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:19 AM

      Iya kak. Kebahagiaan ortu kan kebahagiaan kita juga.

  • Milenialz.com
    Milenialz.com August 12, 2021 at 3:18 PM

    dalam kondisi begini memang udah sepantasnya jangan memaksakan ya, kak

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:19 AM

      Iyupz

  • Nyi Penengah
    Nyi Penengah August 12, 2021 at 7:34 PM

    Bulan kemarin saudara suami nikah nggak rame rame sih alhamdulillah tapi ada panggung buat nyanyi sebelum masa PPKM

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:20 AM

      Iya saudara saya yg lain juga nikahnya oktober lalu masih bisa rame2

  • Marita Ningtyas
    Marita Ningtyas August 12, 2021 at 7:34 PM

    Malah jadi hemat ya? Aku dulu malah punya cita2 nikahnya gitu aja, akad terus antar nasi kotakan aja. Apalah daya si emak malah bikin resepsi... wkwk.

    Kemarin waktu sepupu nikah pas pandemi, pas udah agak longgar, jadi masih ada tamu, maksimal 100 orang aja. Jadi masih kelihatan ramai.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 13, 2021 at 4:20 AM

      Betul. Kadang kita memang gabisa menolak keingina ortu

  • Mei Daema
    Mei Daema August 15, 2021 at 5:35 AM

    tenyata salah satu syarat nikah saat pandemic gini sekarang wajib ada surat vaksin ya, wah makin berbondong orang buat vaksin niy kayaknya

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 16, 2021 at 12:36 AM

      hehehe iya kak

  • Rella Sha
    Rella Sha August 21, 2021 at 9:56 AM

    Nah iya, mulai biasakan terbiasa pernikahan tanpa resepsi... biar tabungannya buat hidup mempelai aja, meski orangtua yang biayain.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 21, 2021 at 9:42 PM

      Setuju!

  • Rita
    Rita August 24, 2021 at 5:51 AM

    Luar biasa... selamat ya kak atas pernikahannya, semoga menjadi keluarga yg saling melengkapi dan bisa saling memberikan kebahagiaan.

    Walaupun aku blm menikah tapi setuju sih bahwa pernikahan cukup sederhana saja, tapi ya tergantung masing masing orang jga deng. Kalau aku sendiri punya impian untuk menikah dengan cara sederhana yg bisa menyalurkan kesenangan (amiiin) btw selamat sekali lagi kak atas pernikahannya

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 25, 2021 at 4:35 PM

      Trims atas doanya. Aamiin...

      Btw yg nikah ini saudaraku. Saya mah sudah berabad2 yg lalu 😆

  • eka fl
    eka fl August 24, 2021 at 7:17 AM

    agak sedih ya menikah dimasa PPKM, tapi yang namanya jodoh ya ga bisa di ntar ntar. meski sederhana tapi gak mengurangi khidmatnya. aku juga pernah mengunjungi pernikahan sahabat kemarin, dan iya yang datang hanya keluarga dan teman dekat. makan pun di bekel alias dibawa pulang, gak bisa stay lama - lama disana

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 25, 2021 at 4:33 PM

      Iya. Memang jadi kurang bisa berbagi bahagia dg teman2 tapi tetap sakral

  • Shafira Adlina
    Shafira Adlina August 24, 2021 at 10:49 PM

    masa PPKM ini menikah di KUA dan resepsi online spertinya jadi pemandangan yang umum ya mbak

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 25, 2021 at 4:32 PM

      Iya. Gak kepikiran kalau pas normal

  • Nyi Penengah
    Nyi Penengah August 26, 2021 at 3:43 PM

    Sebelah rumah ponakan suami juga nikah pas pandemi, cepet singkat dan nggak banyak yang datang diundang tapi pas pada nyumbang juga tertata. Perjuangan nikah di PPKM ini bisa jadi cerita panjang seumur hidup bagi pasangan ya mba

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com August 26, 2021 at 9:19 PM

      Iya kak, kondangan online juga bisa kado online. hehehe

Add Comment
comment url
RajaBackLink.com